Quran Surat Al Baqarah Ayat 133

Quran Surat Al Baqarah Ayat 133
أَمْ كُنْتُمْ شُهَدَاءَ إِذْ حَضَرَ يَعْقُوبَ الْمَوْتُ إِذْ قَالَ لِبَنِيهِ مَا تَعْبُدُونَ مِنْ بَعْدِي قَالُوا نَعْبُدُ إِلَٰهَكَ وَإِلَٰهَ آبَائِكَ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ إِلَٰهًا وَاحِدًا وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ
Am kuntum shuhadaa ith hadara yaAAqooba almawtu ith qala libaneehi ma taAAbudoona min baAAdee qaloo naAAbudu ilahaka wailaha abaika ibraheema waismaAAeela waishaqa ilahan wahidan wanahnu lahu muslimoona

 

Quran surat 133 ayat Al Baqarah

QS 2:133 terjemah kementrian agama republik indonesia

2|133|Adakah kamu hadir ketika Ya’qub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: “Apa yang kamu sembah sepeninggalku?” Mereka menjawab: “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail dan Ishaq, (yaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya”.

QS 2:133 tafsir jalalain

2|133|Tatkala orang-orang Yahudi mengatakan kepada Nabi saw., “Apakah kamu tidak tahu bahwa ketika akan mati itu Yakub memesankan kepada putra-putranya supaya memegang teguh agama Yahudi,” maka turunlah ayat, (“Apakah kalian menyaksikan) atau turut hadir (ketika tanda-tanda kematian telah datang kepada Yakub, yakni ketika) menjadi ‘bada’ atau huruf pengganti bagi ‘idz’ yang sebelumnya, (ia menanyakan kepada anak-anaknya, ‘Apa yang kamu sembah sepeninggalku?”) yakni setelah aku meninggal? (Jawab mereka, “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan bapak-bapakmu Ibrahim, Ismail dan Ishak). Ismail dianggap sebagai ‘bapak’ berdasarkan taghlib atau pukul rata, karena kedudukan paman sama dengan bapak (yakni Tuhan Yang Maha Esa) merupakan ‘badal’ atau kata pengganti dari ‘Tuhanmu’, (dan kami tunduk serta berserah diri kepada-Nya.”) Kata ‘am’ atau ‘apakah’ di atas berarti penolakan, artinya kalian tidak hadir ketika ia wafat, maka betapa kalian berani menyatakan dan mengucapkan kepadanya perkataan yang tidak-tidak!

QS 2:133 tafsir Quraish Shihab

2|133|Hai kaum Yahudi, kalian yang menyangka sebagai pengikut agama Ya’qûb, apakah kalian menyaksikan saat-saat Ya’qûb mendekati ajalnya? Tahukah kalian apa agama yang dipertahankannya sampai mati? Ketahuilah, bahwa Ya’qûb dan anak-anaknya adalah orang-orang Muslim, penganut ajaran tauhid, bukan penganut agama Yahudi seperti kalian dan juga bukan penganut agama Nasrani. Dia memanggil semua anaknya dan berpesan pada mereka, “Siapa yang akan kalian sembah sesudahku?” Mereka menjawab, “Kami akan menyembah Tuhanmu, Tuhan para leluhurmu Ibrâhîm, Ismâ’îl dan Ishâq, Tuhan Yang Mahaesa. Kami tunduk kepada-Nya.”

QS 2:133 terjemah Muhammad Basmeih (Malaysia)

2|133|(Demikianlah wasiat Nabi Yaakub, bukan sebagaimana yang kamu katakan itu wahai orang-orang Yahudi)! Kamu tiada hadir ketika Nabi Yaakub hampir mati, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: “Apakah yang kamu akan sembah sesudah aku mati?” Mereka menjawab: “Kami menyembah Tuhanmu dan Tuhan datuk nenekmu Ibrahim dan Ismail dan Ishak, iaitu Tuhan yang Maha Esa, dan kepadaNyalah sahaja kami berserah diri (dengan penuh iman)”.

QS 2:133 update tafsir 2 ayat 133

 

sebelumnya = QS 2:132 Al Baqarah ayat 132

selanjutnya = QS 2:134 Al Baqarah ayat 134

 

Quran Surat Al Baqarah Ayat 133 huruf arab, bacaan text latin dan terjemah bahasa indonesia oleh kementrian agama republik indonesia, tafsir jalalain, tafsir quraish shihab, serta terjemah bahasa malaysia oleh muhammad basmeih.

Leave a Reply