Quran Surat Al Maidah Ayat 58

Quran Surat Al Maidah Ayat 58
وَإِذَا نَادَيْتُمْ إِلَى الصَّلَاةِ اتَّخَذُوهَا هُزُوًا وَلَعِبًا ۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَا يَعْقِلُونَ
Waitha nadaytum ila alssalati ittakhathooha huzuwan walaAAiban thalika biannahum qawmun la yaAAqiloona

 

Quran surat 58 ayat Al Maidah

QS 5:58 terjemah kementrian agama republik indonesia

5|58|Dan apabila kamu menyeru (mereka) untuk (mengerjakan) sembahyang, mereka menjadikannya buah ejekan dan permainan. Yang demikian itu adalah karena mereka benar-benar kaum yang tidak mau mempergunakan akal.

QS 5:58 tafsir jalalain

5|58|(Dan) orang-orang yang (apabila kamu menyeru) atau memanggil mereka (untuk salat) yaitu dengan azan (mereka menjadikannya) salat itu (sebagai bahan olok-olok dan permainan) yakni dengan mempermainkan dan menertawakannya. (Demikian itu) maksudnya sikap mereka itu (adalah karena mereka) disebabkan oleh karena mereka (kaum yang tak mau berpikir). Ayat berikut ini diturunkan ketika orang-orang Yahudi menanyakan kepada Nabi saw., “Kepada rasul-rasul yang manakah kamu beriman?” Jawabnya, “Kepada Allah dan kepada apa-apa yang diturunkan kepada kami… sampai akhir ayat.” Ketika Nabi saw. menyebut nama Isa, mereka berkata, “Sepengetahuan kami tak ada agama yang lebih buruk dari agamamu!”

QS 5:58 tafsir Quraish Shihab

5|58|Di antara hinaan mereka terhadap kalian adalah bahwa apabila kalian mengajak salat dengan azan, mereka mengejek, menertawakan salat dan mempermainkannya. Hal itu disebabkan karena mereka adalah kaum yang tidak berakal, tidak mengetahui perbedaan antara petunjuk dan kesesatan.

QS 5:58 terjemah Muhammad Basmeih (Malaysia)

5|58|Dan apabila kamu menyeru (azan) untuk mengerjakan sembahyang, mereka menjadikan sembahyang itu sebagai ejek-ejekan dan permainan. Yang demikian itu ialah kerana mereka suatu kaum yang tidak berakal.

QS 5:58 update tafsir 5 ayat 58

 

sebelumnya = QS 5:57 Al Maidah ayat 57

selanjutnya = QS 5:59 Al Maidah ayat 59

 

Quran Surat Al Maidah Ayat 58 huruf arab, bacaan text latin dan terjemah bahasa indonesia oleh kementrian agama republik indonesia, tafsir jalalain, tafsir quraish shihab, serta terjemah bahasa malaysia oleh muhammad basmeih.

Leave a Reply